Weekly Photo Challenge: From Lines to Patterns

22 09 2013

bc-3

bc-2

bc-1

 

Location: Basilica Cistern, Istanbul, Turkey





Being Stranger in Edirne

16 03 2013

Tired with the city life in Istanbul, in the middle of the week, I decided to go to more quite place. My interest is to see Edirne, a small city in European part of Turkey, around 250 kilo meters to the North West of Istanbul. Edirne (pronounced: ee dir ne) has Adrianople as its former name, was known as the second capital of Ottoman Empire, after Bursa and before Istanbul. It’s in the border where three countries meet, Turkey, Greece and Bulgaria. To reach there, using the bus is the most convenient way, since train is only running on Friday, Saturday and Sunday. I just hopped on the tram from Sultanahmet where I stayed in, went to Aksaray, and took Metro to Buyuk Otogar from there.

Buses are running frequently, probably every half an hour operated by company of Ulusoy and Metro.  For one way, I paid 25 Turkish Lira for two and half hours journey. The bus is comfortable. It was cleaned and equipped by television on every seat. I met very nice Turkish young lady named Elis on my way there.

IMG_5539

IMG_2885

IMG_5552

IMG_5546

On the way from Istanbul to Edirne

IMG_2892

Elis and me at Edirne Bus Station

I was reaching Edirne on 2 pm in the afternoon. It was cloudy, and the weather is still too cold. Remember, I’m a tropical girl. Bus station in Edirne is 6 kilometers away from the city center. To get my hotel, Efe hotel, I took ottobus taxi  for taking me to city center where my hotel located is. The hotel was nice. It was old, but clean. And the most important thing is, the staffs are friendly and speak English. Edirne is not the most famous tourist destination. Compared to Istanbul, It will be a little bit hard to find people speak English around.

My first thing to do is to visit Selimiye Mosque. This mosque is located in city center, not far from Efe Hotel where I stayed in. I just need to walk for 5 minutes to reach this place. Beside it’s one of UNESCO Heritages, It’s a land mark of Edirne and also one of the masterpieces of Mimar Sinan, the most famous architect from Turkey. It’s also considered as one of the most achievements in Islamic Architecture. I can find the statue of architect Sinan in front of the mosque. The mosque itself completed by museum called Selimiye Museum. Inside, I could see collection of pictures, calligraphies, wooden carves, and animation of students learning to read Quran. There was no entrance fee to enter this place.

Inside the mosque, it’s decorated by some calligraphies words taken from Quran. Like other general mosque, it’s also equipped by mihrab for Imam. In the left and right sides of mimbar, the writing of Allah and Muhammad in Arabic are there as its decoration. In the middle of mosque, there is one place like a small fountain where people can use the water to drink or their ablution.  At a glance, this mosque is similar to Blue Mosque in Istanbul.  I spent the time there until dark.

IMG_5605

IMG_5698

IMG_5817

IMG_2903

IMG_2927

Selimiye Mosque. The land mark of Edirne. UNESCO Heritages. The masterpiece of famous Turkish architect, Mimar Sinan.

Saraclar Caddesi is one of neighborhood you must visit in Edirne. It’s pedestrian walks with paving blocks cover the streets. Wooden bench can be found for every some meters, enable pedestrians to have a rest after a long walk. Or just sitting and sightseeing. In the left and the right sides of street, there are many shops selling the clothes, accessories, shoes and many more. Some of them are the branded ones. Restaurant, coffee shops and bars are also there. 

I keep walking down the streets and reached the last pedestrians. I entered the main road to continue my journey to Karaagac. As I said, there are no many tourists found on the streets. Some people kept looking at me, wondering what I am doing in the small town like Edirne. I felt like an alien getting around in a place where I’ve never been before. I’m totally stranger here. I don’t found any Asian faces and I don’t speak any language they are talking. Even, in a big restaurant, I didn’t find any food written in English on its menu.

IMG_5986

IMG_2973

The horses are waiting for passengers in Saraclar Caddesi

Apparently, people in Edirne are generally friendly. Even, compared to Istanbul, Edirne’s people are nicer. Even tough, nobody speak English, I didn’t find any difficulties anytime I need a help to fine some places. I just asked them in English, wrote down some places I would be going to, showed it to them, they answered my question in Turkish, and showed me the right way to go. I thought it was quite fun, and I like this place.

IMG_2917

IMG_2921

IMG_5814

IMG_2991

IMG_2923

Eski Mosque, considered as Little Selimiye Mosque

Going to the down town was like entering another world. Another world that I just saw on the movie or on the book I read in my childhood. Instead of vehicles, the horses are everywhere. No matter where I was, I could hear its noise and step sounds of its feet. Some tractors passed with the farmer on it, ready to start to farm. In the corner of the streets, at the small coffee shop, a group of old men with hat on their heads, playing cards or just talking between them. I felt like opening the book of of Karl may, jump in its page and being one of its creatures.

IMG_2939

IMG_5966

IMG_2954

IMG_2969

IMG_5929

On the way to Karaagac

There are two famous rivers I passed on my way to Karaagac. The first one is Tunca River with its ottoman bridge as its connection. Not far from there, Maritsa or Meric River, still with its Ottoman bridge to connect the down town to Karaagac. On the river bank, there are some cafees where you can have a drink while enjoying the scenery or just listening to the flowing water of river. I stopped there, having seat for half an hour while enjoying a cup of hot Sahlep.

Tunca River

IMG_5895

IMG_2953

Meric or Maritsa River

Karaağaç (pronounced kaa raa aa ach), the only Turkish territory west of Maritsa River, which forms most of Turkish-Greek land border. The large Karaagac rail station has been built in 1890 as the last stop in Turkey to Europe. Now, the function of this rail station has been changed and used as administrative building of Trakya University. Like its neighbor, this sub urban also is equipped by pedestrian streets. Wooden house are dominated the area. For taking my own picture, I asked some students to do that for me. I spoke in English, they answered in Turkish, gave my camera to them, and taaaaa daaah… I was in the picture. Coming back to city center I hopped on the bus, using my 2 Turkish Lira. Once I needed to ask the driver to stop the bus, I just said, “Stop.. Stopp please..” The bus was stopped in the next 100 meters, allowed by laughing by all passengers.

IMG_5939

IMG_5959

IMG_5955

Karaagac

IMG_5941

The old railway station. Its function had been changed to become Trakya University

I took the lunch in Salaclar Caddesi, at  Mado restaurant. Again, I found that there are no food written in English, finally I was ended with Kebab since I don’t have any idea what I ordered. Weather was still cold, and the rain started to come which made me uncomfortable to leave the city center too far. I just decided to continue to walk around like crazy. Enjoying myself being stranger. Without friends. Without anybody speak the same. Without anybody come from the place where I have been. But, there are something that I can’t describe more by words. I felt so free as a bird.

 





Asyiknya Kuliah di Arsitektur (Semester Pertama)

9 02 2013

arsSemester pertama adalah semester untuk pengenalan kampus dan dunia mahasiswa. Semester ini kelak akan sangat dirindukan Sophia di semester – semester berikutnya, saat – saat ketika mengunjungi perpustakaan pun sudah tak sempat. Mata kuliah yang diajarkan di semester ini masih berupa mata kuliah dasar. Layaknya, seperti pelajaran – pelajaran yang di dapatkan di bangku SMU. Hanya saja, disini mahasiswa diharapkan lebih aktif dalam mengikuti kuliah. Tidak ada PR, namun digantikan dengan makalah – makalah ringan.

Satu – satunya mata kuliah yang berbau arsitektur adalah Pengantar Arsitektur. Mata kuliah ini memperkenalkan kepada mahasiswa baru, apa arsitektur itu sebenarnya. Memperkenalkan alat – alat yang di kemudian hari menjadi sahabat dan senjata para arsitek. Seperti pulpen gambar, biasa disebut Raphido, penggaris segitiga serba guna, kuping gajah, mal huruf dan perabot, jangka, pensil teknis, pinsil mekanis hingga meja gambar yang dilengkapi dengan mesin gambar.

Memang, hanya satu mata kuliah. Dan hanya 3 SKS saja yang dibutuhkan untuk mengambil mata kuliah ini. Namun, 3 SKS ini menyita begitu banyak waktu. Jangan harap ada tidur siang, meskipun jadwal kuliah sedang kosong. Jadwal tidur siang digantikan dengan membuat arsiran – arsiran pada sketsa yang harus dikumpulkan setiap minggu. Meskipun, secara teori mata kuliah ini hanya memakan waktu 150 menit dalam seminggu, namun tidak demikian pada prakteknya. Untuk mata kuliah ini, setiap 10 orang mahasiswa akan dibimbing oleh satu orang dosen, yang diperuntukkan sebagai dosen asistensi. Nah, jadwal bertemu dosen asistensi inilah yang paling banyak menyita waktu. Dalam seminggu, kita akan bertemu minimal tiga kali dengannya. Dengan durasi yang bermacam – macam. Dari dua jam, tiga jam, enam jam hingga setengah hari. Belum puas sampai disitu. Acara akan dilanjutkan ke studio gambar untuk menerapkan trik – trik yang telah diberikan sang dosen ke dalam gambar.

Gambar yang dihasilkan pada semester ini masih berupa gambar – gambar dasar. Bisa hanya berupa garis. Jadi, satu lembar kertas ukuran A3 akan dipenuhi oleh garis – garis dengan tingkat kemiringan yang berbeda – beda. Tugas ini untuk membiasakan mahasiswa arsitektur bisa menggambar dalam keadaan apapun, serta tanpa dilengkapi peralatan yang memadai. Ada pula tugas untuk membuat huruf. Huruf yang dituliskan pun tidak banyak. Di selembar kertas A3, hanya diminta untuk menuliskan satu kata, yakni ARCHITECTURE. Bermacam ragam kreasi yang dihasilkan. Ada yang membuat tulisannya berupa huruf balok dilengkapi dnegan bayang – bayang sempurna. Ada yang seperti tulang belulang. Bahkan, seorang mahasiswa bernama Dino Penuh Bakat, yang selalu sesumbar punya keahlian melukis seperti Affandi membuat tulisan ARCHITECTURE miliknya, meliuk – liuk seperti tulisan kaligrafi sehingga tak satupun dari teman – teman Sophia bisa membacanya. Termasuk sang dosen sendiri. Tanpa fikir panjang, sang dosen menorehkan nilai D untuk tugasnya. Memang, di dalam dunia arsitektur bukan hanya keindahan yang dinilai. Namun kejelasan akan suatu gambar juga memegang peranan penting dalam penilaian. Memasuki minggu kelima kuliah, barulah mahasiswa baru mengenal dan menggambar apa yang disebut dengan ruang.

Hari Sabtu, disaat sebahagian besar mahasiswa berlibur untuk menikmati akhir pekan, Sophia malah menghabiskannya di jalan untuk menggambar apa yang bisa di gambar. Sabtu adalah hari sketsa. Macam – macam saja yang di sketsa. Dari sebuah tugu di perempatan jalan hingga gedung pencakar langit. Begitu tiba di lokasi, Sophia langsung mengambil tempat strategis untuk bisa melihat objek secara keseluruhan yang dapat memudahkannya untuk memindahkan objek tiga dimensi tersebut ke dalam wadah dua dimensi. Malang bagi Sophia yang tak terlalu memiliki bakat menggambar seperti Adrian Archito atau gaya melukis mempesona milik Dino Penuh Bakat. Gambarnya selalu distorsi dan tidak proposional. Dalam hal sketsa, Sophia benar – benar angkat tangan. Seperti gambar – gambar Adrian Archito, gambar Sophia pun sering ditempel di mading kampus oleh sang dosen. Namun, bukan seperti gambar Adrian yaang ditempel karena kebagusan gambarnya, gambar milik Sophia adalah kebalikannya. Ditempel karena termasuk gambar yang nilainya paling rendah sehingga hampir tak bisa diartikan itu adalah gambar apa. Sang dosen berpendapat, dengan menempel gambar – gambar jelek ini akan mendorong pembuatnya untuk membuat sketsa yang lebih baik di hari – hari mendatang.

Untunglah, di bulan kedua semester pertama, gambar – gambar Sophia tak lagi nampang di majalah dinding. Gambar – gambarnya tak lagi masuk predikat gambar yang tak ketahuan apa bentuknya. Harus diakui, ini semua berkat bantuan sahabat baru Sophia, Caca, yang sebenarnya punya cita – cita tak kesampaian untuk menjadi desainer pakaian. Kemampuan sketsanya, membantu Sophia dalam memperjelas bentuk – bentuk sketsa Sophia yang tak beraturan.

Semester pertama juga waktu untuk mencari teman suka dan duka, yang akan mendampingi hingga waktu meninggalkan kampus tiba. Gank – gank baru mulai bermunculan. Pengelompokan ini biasanya didasari dengan hampir bersamaannya strata sosial, kecantikan, agama, kegantengan hingga kepintaran.

Michelia Gaudia bergabung dengan gank Elito. Berisikan mahasiswi – mahasiswi tajir dengan penampilan bak artis ibukota. Hampir semuanya menggunakan mobil mewah. Dua dari mereka yang menggunakan transportasi umum. Yang satu, bernama Ema, mahasiswa asal Surabaya. Katanya mobil Peugeot papanya yang nganggur di garasi belum sempat dikirim. Dan satu lagi, Prita, yang katanya sangat menyayangi saudara kembarnya, sehingga merelakan sang saudara kembar membawa mobil corola Altis miliknya ke kampus Fakultas Kedokteran. Sophia agak meragukan alasan si Prita ini. Bagaimanapun, Fakultas Kedokteran dan Fakultas Teknik masih dalam satu kompleks. Masakan si saudara kembar tega melihat si Prita berhujan – hujan di pagi hari,menunggu becak yang akan membawanya ke kampus arsitektur tercinta.

The Boys band. Seperti namanya, gank ini berisikan personil – personil dengan tampang kece. Adrian Archito tentu masuk ke dalam kelompok ini. Selain Adrian Archito ada Oddie Gribaldi, cowok keren asal Bandung dan Lintang Antariksa, cowok manis asal Padang. Gank ini paling populer untuk kakak – kakak senior cewek dan paling dibenci untuk kakak senior cowok. Bukan hanya kakak senior cewek yang mengidolakan gang ini. Bahkan, gank Elito juga tak mau kalah. Setiap pagi ada saja yang sudah menyediakan bangku untuk Adrian Archito dan kawan – kawan. Mobil Michelia Gaudi selalu tersedia buat Oddie Gribaldi. Bahkan mereka sempat membuat kelompok belajar bersama.

Gank Religius. Sesuai dengan namanya, gank ini sangat religius dan peka untuk urusan – urusan keagamaan. Mereka selalu bisa ditemukan di mushalla dan kelompok kecil perkumpulan agama. Jika ada melihat salah satu mahasiswa bersikap tidak seharusnya, maka gank ini lah yang pertama kali ambil bagian untuk memberi nasihat.

Gank pemberontak. Gank ini berisi orang – orang yang suka menyuarakan secara lantang apa yang ada di dalam kepalanya. Jika ada demonstrasi, maka mereka akan berada di garis depan. Dino Penuh Bakat adalah pemimpinnya. Di bulan pertama kuliah saja, dia sudah heboh berorasi di depan biro rektor untuk menyampaikan ketidaksetujuannya akan peningkatan biaya uang kuliah. Selain Dino, ada beberapa mahasiswa lain yang menjadi kroni – kroninya. Jika semua mahasiswa sibuk dengan gambar untuk tugas Pengantar Arsitektur, maka kelompok ini juga sibuk dengan kertas – kertas gambar mereka. Isinya bukan garis – garis beraturan seperti milik Sophia dan kawan – kawan. Akan tetapi karikatur yang memprotes kebijakan rektorat.

Sophia sendiri tak mau ambil pusing terhadap urusan gank – gank ini. Begitupun, tetap saja, kehadiran teman dekat amatlah penting. Pertemuan yang tak disengaja membawanya dekat dengan Caca, seorang mahasiswa baru asal Jakarta. Persahabatan ini dimulai di hari kedua ospek liar. Saat itu Caca yang tidak hadir di hari pertama, tidak tahu akan informasi yang mengharuskan semua mahasiswi membuat kepang rambut dengan tali plastik untuk dijadikan pita rambut. Beruntung, Caca lahir tanggal 4 sehingga tak butuh waktu lama untuk mengepang rambutnya. Di saat dia tengah kebingungan untuk menemukan tali plastik, Sophia datang menawarkan bantuan. Disanalah segalanya berawal.

Begitupun ada beberapa orang yang tidak terlalu memikirkan uruasn gank ini. Mereka bisa nyaman bergaul dengan siapa saja tanpa diharuskan untuk bergaul lebih dekat dengan satu kelompok. Mereka bisa berbaur dengan kelompok manapun, kecuali dengan kelompok Elito yang sangat selektif dalam memilih anggota. Misalnya seperti Uli yang kadang – kadang bisa jalan dengan kelompok Sophia. Kadang – kadang dengan Margareth. Dan kadang – kadang dia bisa duduk tepekur di mushalla mendengarkan kelompok religius berceramah.

Ada pula Saras. Dia juga tidak termasuk dalam gank manapun. Konon, si Saras ini agak sedikit unik. Untuk beberapa mata kuliah umum dan exacta, dia cemerlang. Namun, di luar kalkulus dan fisika, dia tak terlalu menaruh minat dengan kuliah – kuliah tersebut. Tak jarang saat mata kuliah berlangsung, dia hanya memandang kosong ke arah jendela.

Autis, mungkin cocok untuk menggambarkan si Saras yang selalu sibuk dengan dunianya sendiri. Konon, dia adalah anak salah satu professor di Universitas Segala Umat. Lima tahun sebelumnya mereka pernah menghabiskan waktu di Scotland dikarenakan pendidikan yang sedang dijalani orang tuanya. Inilah alasan yang membuatnya begitu mencintai Scotland. Selama seminggu, minimal dua kali dia mengenakan Skilt, rok tradisional kebanggan bangsa Scotlandia. Sophia dan Caca bertaruh, suatu saat dia akan membawa Greta Highland Bagpipe, alat musik tradisional ketika menyanyikan sebuah lagu.

Tanpa terasa, empat bulan telah berlalu. Sekarang kertas gambar Sophia tidak hanya berisikan coretan garis – garis lurus. Garis – garis itu sudah disatukan menjadi sebuah ruang. Bahkan untuk tugas sketsa, mereka tidak lagi membuat sketsa pinsil sebuah jam taman. Melainkan sudah meningkat dengan menggambar sketsa sebuah tugu, kantor balai kota, mesjid agung, kathedral dan interior perpustakaan. Bahkan di beberapa sketsa, mereka tidak lagi menggunakan pinsil namun dilengkapi oleh rapido dan cat air.

Di semester pertama ini, Sophia belum menggunakan mesin gambar. Alat – alat yang digunakan masih alat – alat dasar. Seperti pinsil (mulai dari HB hingga 6B). Pinsil – pinsil ini digunakan untuk sketsa dan render, tergantung akan ketebalan pinsil tersebut. Pinsil mekanis. Pinsil ini sangat halus, diperuntukkan untuk menggambar yang membutuhkan banyak garis bantu, sehingga mudah untuk dihapus. Ketebalannya beraneka ragam. Dari 0.1 hingga 1.0. Rapido. Pena gambar wajib untuk mahasiswa arsitektur. Seperti pinsil, ketebalannya pun bervriasi. Dari 0.1 hingga 1.5.

Penggaris segitiga serba guna. Penggaris ini sangat membantu karena dilengkapi busur. Peralatan mewarnai, mulai dari pinsil warna, cat air, cat minyak hingga crayon.

Proses pengenalan arsitektur ini cukup melelahkan. Di saat senggang, Sophia masih harus mendatangi dosen asistensi untuk mendapatkan pengertian lebih mendalam terhadp arsitektur itu sendiri. Mempelajari keseimbangan yang ada di dalamnya seperti Yin dan Yang dalam kepercayaan China. Dalam arsitektur tidak hanya dibutuhkan keindahan, namun juga fungsi dari setiap ruang yang diciptakan. Setiap ruang harus memiliki alasan tersendiri mengapa dia dibentuk seperti itu. Teori – teori dasar ini mulai diperkenalkan kepada Sophia.

Sementara untuk mata kuliah umum lainnya, Sophia tidak terlalu mengalami banyak hambatan. Seperti Pancasila, Kewiraan, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, Kimia dan Phisika. Kesemuanya hanya merupakan lanjutan dari apa yang pernah dipelajari Sophia di bangku SMU. Semester itu berlalu tanpa kendala.





Asyiknya Kuliah di Arsitektur (masa orientasi)

11 08 2012

“Kenalkan Nama saya Angga. Kuliah di arsitektur. Masa depan cerah, calon arsitek. Itu lho, yang bikin gedung – gedung bagus, kayak Monas yang kita bangga – banggakan itu. Atau, nggak usah jauh – jauh. Menara Petronas, milik negara tetangga kita. Konon, khabarnya pernah jadi bangunan paling tinggi di dunia. Tahu nggak siapa yang bikin? Arsitek lho. Tahu nggak siapa nama arsiteknya? Nggak tahu ya? Nggak tahu kan? Sama dong. Saya juga nggak tahu. Maklum. Masih belajar jadi arsitek.”

Kalimat – kalimat lazim yang muncul dari mahasiswa arsitektur tahun pertama. Maklum, sedang kemaruk jadi mahasiswa arsitektur. Jadi, bawaannya kemana – mana promosi. Ceritanya, sambil nyari klien kalo udah lulus nanti. Juga, sekalian promosi diri dalam mencari jodoh. Seperti kata pepatah. Sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui.

Alkisah, ada seorang bocah yang baru saja lulus dari sebuah test masuk perguruan tinggi. Katakanlah, nama bocah ini Sophia. Di malam sebelum pengumuman kelulusan, Sophia pusing tujuh keliling. Sibuk mikir, tentang masa depannya yang belum pasti. Bagaimana kalau tidak lulus test? Bagaimana kalau lulus, namun bidang yang diambil ternyata tidak sesuai dengan minat dan bakat? Berbagai pertanyaan muncul dalam kepala sang bocah. Saking penasarannya, berhasil atau tidaknya dia mendapatkan satu bangku di universitas yang diidam – idamkannya, Sophia sampai tidak tidur, mendengakan siaran radion yang mengumumkan calon mahasiswa yang berhasil menduduki kursi di universitas – universitas ternama.

Waktu menunjukkan pukul 12 tepat tengah malam, ketika Sophia mengambil posisi enak sambil mendengarkan siaran radio. Detik – detik menegangkan itu pun dimulai. Pengumuman pertama, untuk Fakultas Kedokteran. Sang penyiar mulai membacakan nomor ujian beserta nama sang pemilik nomor yang berhasil masuk ke fakultas pilihan sejuta umat tersebut.

309-0021 atas nama Maria Orthopedia.
309-0073 atas nama Andri Gynecology.
Wah. Hebat orang – orang ini. Sejak lahir mungkin sudah ditakdirkan untuk jadi dokter. Kelihatan, dari namanya saja. Begitupun, fakultas kedokteran bukan pihan Sophia. Dia masih harus bersabar sampai fakultas yang dipilihnya di bacakan. Tapi, buset. Banyak banget calon mahasiswa Kedokteran yang diterima. 150 orang? Sekarang sudah 45 menit berlalu. Dan, baru separuhnya saja yang di bacakan sama sang penyiar. Wuih. Kapan selesainya nih. Dan, kapan giliran fakultas ku dibacakan, keluhnya tak sabaran.

Dengan kesabaran penuh, Sophia mendengarkan dengan tekun nama – nama tersebut di bacakan. Fakultas Kedokteran berlalu. Dilanjutkan dengan Fakultas Teknik. Yuhuuuu. Ini dia, yang kutunggu – tunggu, sorak Sophia dalam hati. Mulailah dibacakan satu persatu. Jurusan Teknik Sipil, usai sudah. Dilanjukan dengan Teknik Kimia, Teknik Mesin, Teknik Industri, Teknik Elektro dan Teknik Arsitektur. Sophia duduk tegak. Nafasnya memburu. Keringat dingin mulai menjalar ke seluruh tubuh. Volume radion dikencangkan, hingga mencapai batas maximum. Mulailah sang penyiar membaca.

“Ok Adik – adik sekalian. Sekarang, kakak akan membacakan nama – nama calon mahasiswa yang akan menduduki kursi di jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Seluruh Umat. Oh ya sebelumnya kita mau bincang – bincang dulu nih, dengan salah satu mahasiswa yang telah lebih dulu duduk di bangku kuliah. Beliau ini sekarang kuliah di Fakuktas Kedokteran di Universitas Seluruh Umat. Kita dengarkan sejenak trik dan tip nya supaya bisa lulus Ujian Masuk dan bagaimana menghadapi tahun – tahun pertama kuliah supaya dapat nilai bagus dan nggak dapat surat cinta Drop Out. Ayo kita sambut. Kakak Hipokrates Neurologica”

“Alah. Penting banget nggak sih?” rutuk Sophia. Kayaknya nggak penting – penting amat, trik dan tips supaya bisa lulus. Ujiannnya juga udah kelar. Setelah memakan waktu kurang lebih 30 menit, akhirnya perbincangan selesai dan dilanjutkanlah pembacaan nama – nama calon mahasiswa.
309 – 0019 atas nama Adrian Archito.
309 – 0052 atas nama Vero Rapidonia.
309 – 0054 atas nama Michelia Gaudia.

Unik – unik juga nama – nama mereka. Ternyata, bukan anak Kedokteran aja yang punya nama unik. Tapi, mana namaku? Sophia mulai gugup. Syndrome panik pun mulai melandanya. Keringat bercucuruan, sesak nafas dan mata berkunang – kunang. Tapi, tak boleh pingsan dulu. Ini semua harus berakhir. Dan, akhirnya, Sophia bisa bernafas lega ktika mendengar nomor yang sudah dihafalnya luar kepala
309 – 00109 atas nama Sophia Biasa Saja.
Hore. Akhirnya. Berhasil juga. Kontan, nafasnya kembali normal. Keringat dingin pun menghilang. Seharian, Sophia tak bisa berhenti tersenyum.

Jadi mahasiswa, ternyata repot juga. Belum masuk bangku kuliah saja, sudah dihadapkan dengan urusan ribet. Harus melapor ke Universitas Seluruh Umat sebagai calon mahasiswa baru. Bayar uang kuliah, untung bisa bayar via ATM. Kalo dulu, harus ngantri boo. Trus, general medical check up. Banyak banget yang diperiksa. Dengan pos yang berbeda – beda dan manusia yang berjibun. Mulai dari tekanan darah, mata, THT, gigi hingga buta warna. Disini, Sophia melihat beberapa anak menangis sedih. Dikarenakan buta warna yang dideritanya yan tidak memungkinkan baginya untuk kuliah di jurusan yang sudah setengah mati di dapatnya. Memang, untuk sebagian besar jurusan eksakta tidak dapat menerima penderita buta warna. Dengan berat hati, mereka harus pindah ke jurusan non exsakta. Sophia menarik nafas lega ketika dokter yang memeriksanya menliskan kata negatif di kartu pemeriksaan buta warna miliknya.

Akhirnya, selesai juga urusan tetek bengek itu. Sekarang, tinggal pendaftaran ulang, dan resmi sudah Sophia Biasa Saja menjadi mahasiswa arsitektur tahun pertama di Universitas Seluruh Umat. Usai pendaftaran ulang, begitu keluar dari gedung auditorium, Sophia disambut beberapa mahasiswa yang kelihatannya baik – baik dan ramah.

“Wah. Mahasiswa baru ya Dik,” tegur seorang mahasiswa.
“Iya Bang, “jawab Sophia sumringah.
“Fakultas apa?”
“Fakultas teknik, jurusan arsitektur,”
“Wah. Sama dong. Saya juga. Kita main – main ke kampus dulu yuk.”
Congratulation. Sophia telah masuk perangkap ospek tidak legal.

Ospek itu adalah orientasi dan pengenalan kampus. Program yang seharusnya berjalan adalah memperkenalkan dunia kampus kepada mahasiswa baru. Mulai dari mata kuliah yang akan diambil selama empat tahun hingga perkenalan dengan dosen – dosen yang akan mengajar di kampus arsitektur. Namun, ini semua hanya memiliki kadar 30 persen. 70 persen sisanya diisi dengan tugas – tugas aneh dan sanksi hukuman. Itu yang ada dalam fikiran Sophia usai hari pertama mengikuti ospek ilegal. Acara yang seharusnya dapat menimbulkan keakraban antara senior dan mahasiswa baru harusnya jadi ajang yang menyenangkan. Begitupun, macam – macam saja tingkah para senior yang bikin sakit kepala. Dari bentak – bentak nggak karuan hingga ketawa ketiwi nggak jelas.

Selama ospek ilegal berlangsung, para senior berusaha mengenalkan dunia arsitektur kepada mahasiswa baru. Tugas pertama adalah membuat skestsa orang – orang yang sedang antri sembako (nah lho… apa hubungannya?). Sophia yang sebenarnya tidak memiliki bakat alam dalam hal lukis melukis bingung setengah mati. Berulang kali menghapus coretan – coretan pinsil di atas kertas yang sudah diberikan kakak – kakak senior. Sekarang, kertasnya sudah menghitam akibat hapusan di sana – sini. Pinsil apaan nih? Kok hitam banget ya. Susah lagi ngehapusnya. Lima belas menit berlalu.

Sophia melirik Adrian Archito yang tengah sibuk dengan sketsanya. Baru satu jam yang lalu Sophia tahu bagaimana bentuk rupa si Adrian Archito. Itupun  setelah salah satu kakak senior mengenalinya dari sebuah majalah remaja terbitan ibukota. Dengan kata lain, si Archito ini mantan Cover Boy.

Astaga. Cepat banget tuh anak bikin sketsa. Mana bagus pula. Sketsanya lengkap dengan pos pembagian sembako, petugas yang tengah membagikan jatah sembako, orang – orang dengan berbagai macam ekspresi. Ada yang kesal menunggu, ada yang senyum – senyum sampai anak – anak kecil yang bereriak – teriak. Sophia melirik kertasnya. Kontan membuatnya hampir pingsan. Gambarnya tak lebih dari sebuah bangunan segi empat (kalau bisa disebut bangunan) dengan orang – orang tak jelas berjajar di depannya. Gambar orangnya pun tak proporsional. Ada kepala yang kebesaran, ada kaki yang kekecilan. Mampus nih, pikir Sophia kalut.

Gambar Adrian Archito tentunya jadi nilai tertinggi. Kakak senior perempuan mulai memberikan perhatian khusus untuknya. Sebaliknya, kakak senior lelaki mulai memusuhinya. Adrian mulai sering diberikan tugas ekstra alias hukuman untuk kesalahan yang tak akan bisa dimengerti orang lain kecuali si pembuat tugas. Kesalahannya seperti berbicara terlalu sopan, punya wajah terlalu ganteng, tak bisa menahan senyum. Padahal, menurutku tampang Archito juga tak kalah pucat dibandingkan aku. Hanya senior – senior itu yang bisa menafsirkan tampang kecut Adrian adalah senyuman yang menawan.

Selain belajar sketsa, ospek ilegal diisi dengan perkenalan mahasiswa baru kepada kakak senior dengan mengumpulkan tanda tangan mereka. Sophia heran, kenapa dia yang punya tampang biasa saja dan kemampuan biasa saja bisa dapat tanda tangan begitu banyak dari kakak – kakak senior. Bahkan, Michelia Gaudia yang cantik tak seberuntung dirinya. Saking banyaknya tanda tangan yang di dapatkan, Sophia sampai tak mengingat mana senior yang sudah memberikan tanda tangan, dan mana yang belum memberikan tanda tangan. Salah seorang kakak senior malah bilang, kalau Sophia sudah mendatanginya sebanyak empat kali. Halah halah.

Usai sudah ospek ilegal. Jangan kira, penderitaan segera berakhir. Sekarang tibalah ospek legal. Masa orientasi mahasiswa baru yang memang disetujui oleh rektor. Untuk ospek legal ini, para dosen diikutsertakan. Begitupun, ada saat – saat yang hanya diisi oleh kakak – kakak senior. Disini, mahasiswa yang tidak ikut ospek ilegal adalah sasaran utama. Untuk sementara, Sophia bisa sedikit bersantai.

Ospek legal ini lebih variatif kegiatannya. Selain waktunyan yang lebih banyak, pesertanya juga jauh lebih banyak. Selama ospek, mahasiswa baru perempuan diwajibkan membuat kepang di rambut sebanyak jumlah tanggal lahirnya. Beruntunglah wanita berjilbab yang tidak harus melakukan apa – apa pada rambut mereka. Bukan hal mudah mengepang rambut di pagi buta. Sementara para pria harus memotong habis rambut mereka. 5 mm dari ubun – ubun. Nggak punya kerjaan banget. Para senior menghabiskan waktu untuk menghitung jumlah kepang dan mengukur rambut para pria dengan penggaris. Ada lagi atribut lain yang harus dikenakan. Topi berbentuk kapal Titanik yang terbuat dari kertas koran serta bet nama bertuliskan nama cantik masing – masing.

Ospek dimulai pukul 8 pagi dan diakhiri pukul 5 sore, mestinya. Namun, semua mahasiswa baru diharapkan datang pukul enam pagi kurang lima. Kurang lima ini relatif. Bisa kurang lima menit, atau kurang lima detik. Tergantung mood para senior. Biar aman, datanglah setengah jam sebelumnya. Tidak boleh diantar, harus naik angkutan umum dengan barang bawaan yang bejibun dan tak lazim. Dari kulit bawang hingga pasir dan batu bata. Jangan coba – coba bawa mobil. Di gerbang kampus, senior dengan tampang seram sudah berjaga – jaga. Katanya sih, untuk kebersamaan. Jika ketahuan diantar, sudahlah. Akan menghabiskan sepanjang waktu dengan ber push up ria dan melakukan hal – hal konyol lainnya. Selama melakukan hal konyol, para senior akan tertawa terbahak – bahak. Sementara para peserta, melirik sedikit saja, habislah sudah. Dianggap tidak setia kawan.

Selain hukuman, ada juga ceramah dari bapak dan ibu dosen, kakak – kakak alumni dan masih banyak lagi. Ada juga acara perayaan ulang tahun mahasiswa baru yang kebetulan lahir di bulan Agustus. Pada hari tersebut, mahasiswa yang berulang tahun harus menunjukkan atraksi ‘spesial’ dengan mengenakan topi ulang tahun yang mirip dengan kepala Mc Donald. Selain itu, mahasiswa baru juga diajarin lagu – lagu wajib. Ada Mars Arsitektur. Ada lagu Micol. Micol Micolacilacol (plesetan not lagu. Sampe saat ini Shopia nggak nggerti maksud dari lagu tersebut). Bahkan, mahasiswa baru pun diharapkan bikin lagu wajib yang diperuntukkan untuk almamater tercinta. Mereka berhasil menciptakan sebuah lagu, yang disadur dari sebuah iklan produk susu Dutch Lady. Begitu mulai menyanyikan lagu yang sudah diciptakan dengan susah payah, muncullah satu rombongan fakultas Teknik Mesin, yang seluruhnya berisi kaum Adam, dengan kekuatan penuh, mereka menyanyikan lagu ‘We will we will rock you” nya Queen. Dutch Lady hilang ditelan bumi.

Akhirnya tiba hari terakhir. Disini, para senior meminta memberitahu hal – hal penting yang harus dilakukan selama jadi mahasiswa. Pertama kali dilakukan adalah mengisi KRS (Kartu Rencana Studi). Berhubung, masih semester pertama mata kuliah yang diambil masih sama. Setiap mahasiswa harus mengambil 20 SKS. Menjelang penutupan ospek, senior meminta mahasiswa baru membuat surat cinta untuk kampus tercinta.

Sophia muklai menulis surat cinta pertamanya untuk kampus Arsitektur.

Dear kampusku.
Saat ini aku diminta untuk membuat surat cinta yang diperuntukkan bagi kamu, kampusku tercinta. Terus terang, aku agak bingung. Karena selama ini aku ngga pernah membuat surat cinta untuk benda mati. Untuk manusia sih sering. Makanya, aku ngga tahu harus memulai bagaimana dan bagaimana menyebutmu dengan panggilan sayang. Apakah cintaku, my darling, atau my honey. Ya, kuputuskan untuk memanggilmu ‘Babe’ saja. Karena, selama ini belum pernah aku memanggil orang – orang yang beruntung kebagian cintaku dengan sebutan ‘Babe’. Karena kamu begitu spesial, maka aku akan memanggilmu dengan sebutan spesial juga, ‘Babe’.
Aku mendatangimu dengan kebulatan tekad. Belajar matian – matian lho untuk mendapatkan satu kursi di tempat ini. Sampai – sampai aku ngga menonton pertandingan piala dunia yang telah kutunggu – tunggu sejak setahun yang lalu saat aku mengetahui pemain favoriteku, Michael Owen terpilih masuk ke tim nasional Inggris. Bayangkan. Aku lebih memilih kamu ketimbang Owen, yang poster – posternya menghiasi hampir seluruh dinding kamarku.
Karena aku sangat menyayangimu, maka aku akan mencurahkan jiwa ragaku untuk empat tahun ke depan hanya untukmu seorang. Tak sabar aku ingin memulai sketsa – sketsa gedung, mencoba meja gambar di studio yang katanya sangat sakral. Membuat maket – maket indah nan artistic. Begitu menggebu dada ini jika mengingat aku akan melakukan semuanya di hari – hari mendatang. Sekian dulu ya, kampusku tercinta. Kakak senior sudah mulai mengumpulkan surat cinta. Lain kali akan kusambung lagi.

Mahasiswa mu tercinta
Sophia Biasa Saja.

Pembacaan surat cinta adalah satu – satunya kegiatan ospek yang sangat dinikmati Sophia. Berhubung kegiatan ini adalah kegiatan terakhir dan di hari terakhir pula, kakak – kakak senior memberikan waktu sedikit bersantai untuk mahasiswa baru. Masing – masing mahasiswa membacakan surat cinta mereka dengan gaya masing – masing. Tidak ada hukuman untuk kegiatan ini. Bahkan, kakak – kakak senior memberikan nilai untuk setiap surat cinta. Sophia berhasil mendapatkan nilai A.

Bersambung








Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 105 other followers

%d bloggers like this: