Tipe Pekerja


Kalo lagi bosen di kantor, biasanya orang suka bertampang aneh – aneh, dan mulai kelihatanlah sifat asli yang sebenarnya. Ngelirik ke kanan, ada yang pasang tampang super serius, kayak lagi ngerjain proyek 20 milyar. Lirik ke kanan, ada yang keningnya berkerut – kerut kayak lagi mikir keras, gimana supaya apartemen bawah laut setinggi 50 lantai ini nggak rubuh kalo kena gempa 20 SR.  Ngelihat ke belakang, ada yang tanpa segan – segan buka fesbuk. Ngelihat ke arah jam 5, ada yang terang – terangan berchatting ria. Macam – macam deh kelakuannya. Lain type, lain pula tingkahnya. Kalo lagi bosen, paling asik mengamati orang dan mengkalisifikasikan tipe – tipe pekerja (menurut versiku).. Kalo ada yang ngerasa, jangan sakit hati ya… Just for fun.. He he he.

Tipe Ngebossy

Maunya nyuruh doang. Ngerasa paling hebat seantero jagad raya. Seakan – akan punya pengalaman berpuluh – puluh tahun. Gustave Eiffel, nggak ada apa-apanya. Frank Loyd Wright? Siapa ya??? Romo Mangun? Apa hebatnya sih ngedesign buat orang – orang miskin. Tapi, pas disuruh itung BOQ, ngitungnya sembunyi – sembunyi. Soalnya dia ngitung pake kalkulator. Excel nya kelupaan gara – gara keseringan merintah orang.

Tipe Loyal

Pekerja keras. Nggak segan – segan kerja sampe tengah malam untuk menghasilkan kerjaan yang sempurna. Paling takut salah (biasanya orang begini juga jarang buat salah). Perfeksionis dan detail banget. Masalah huruf aja bisa jadi panjang urusannya. Dia bisa ribut  sana sini hanya karena jenis hatch di Auto CAD tidak seperti yang dia mau. Dia kira pasti ada yang salah ketik di command line. Padahal, memang nggak ada di program.

Tipe Sibuk Tak Menentu

Datang paling pagi, dan pulang paling sore. Jam istirahat juga di kantor. Makan siang di bawa ke meja. Rupanya, komputer perlu di kasi makan juga. Over time jadi hiburan tersendiri. Entah memang kerjaan yang benar-benar banyak, atau dia nggak bisa ngatur waktu sampe harus over time terus. Pas disuruh meeting, grasak grusuk sana sini. Serasa mo konfrensi sama presiden aja.

Tipe Nyantai, Tapi Beres

Kerjanya buka fesbuk mulu. Up date photo, komen photo- photo sama note orang lain. Chatting, apalagi. Di berbagai media pula, mulai dari YM, Skype, Gmail hingga MSN. Hebatnya, kerjaan tetep lancar. Punya jin apa ya, supaya bisa tetep ngefesbuk, chatting sambil ngerjain kerjaan. Kayaknya, mesti berguru sama orang – orang tipe begini.

Tipe Egois

Karena maunya menang sendiri, makanya sendirian terus. Selalu punya negative feeling terhadap orang lain, dan ngerasa ‘save’ pas lagi nggak ada orang lain. Kalo kantor lagi punya acara outbond, pas acara bebas dan semua orang heboh tukeran dan bagi – bagi snack, si rekan lebih suka diem di kamar, daripada gabung dan ketawa – ketiwi sama yang lain. Takut snacknyua diminta. Entah egois, entah pelit. Atau pas di kantor ada acara JJS (jajan – jajan sore), bakal ada kejadian kejadian kayak di bawah ini.

Ceritanya, satu kantor lagi jajan siomay. Satu karyawan yang lagi hamil, pengen banget ngerasain siomay nya dia.

Ibu hamil: Pak, minta siomaynya donk

Si Egois: Mmmmm, gimana ya.  Kamu kan punya siomay juga. Semua orang juga lagi makan siomay. Kenapa mintanya hanya ke saya?

Ibu hamil: Itu dia Pak. Tiba – tiba saya ilfil sama siomay saya. Biasanya saya minta siomay nya si Sally. Tapi, kali ini saya lagi pengen banget siomay dari Bapak. Permintaan anak saya yang di dalam perut kali pak.

Si Egois: (mikir keras, akhirnya ngejawab) Wah. Simoay ini habis buat saya sendiri bu. Nggak bisa saya bagi sama ibu. Apalagi, bertiga sama anak ibu.

Tipe Taat Peraturan, Tapi Bisa Lupa Sama Peraturan Kalo Godaan Tak Tertahankan.

Tipe begini ini, biasanya agak sulit digoda untuk urusan bersenang-senang di saat jam kerja. Tapi bisa lupa kalo peraturan pernah dibuat disaat dihadapkan pada godaan yang sangat menarik. Misalnya ada undangan bolos, untuk berenang ke laut abis monitoring. Pas berhasil diculik untuk melakukan sedikit kejahatan  di jam kerja, si beliau ini awalnya akan memprotes abis ide nggak jelas seperti ini. Ngomel –ngomel nggak keruan sepanjang jalan, nyebut – nyebut nggak loyal (padahal, karena salah satu rekan kerja nya ketinggalan di kantor. Setia kawan boo). Sampe di lokasi bolos, masih ogah untuk kasi senyum manis. Tapi, setengah jam melihat birunya air laut, nggak tahan juga. Bukan hanya kasi senyum, si beliau juga langsung nyebur, ikutan berenang di laut dengan pakaian lengkap, ketawa ha ha hi hi sampe lupa kalo report harus diserahkan sore itu.

Tipe Cuek Nggak Ketulungan

Nggak hanya pada peraturan perusahaan. Tapi juga pada petisi yang udah dikumpulkan secara beramai – ramai juga nggak digubris. Larangan no smooking area dianggap angin lalu. Putus asa dengan kelakuan si rekan kerja, seluruh tim beramai – ramai membuat petisi, lengkap dengan tanda tangan plus gambar tengkorak yang lagi ngisap rokok. Petisi ditempel tepat di belakang mejanya. Hasilnya? Tetep nggak peduli. Besoknya, asap rokok masih mengepul – ngepul juga.. Ampun deh…

Tipe Penjilat.

Ngerjain semua yang diperintahin atasan. Nggak peduli benar ato salah.

Di suruh ngecheck project. OK Pak.

Buat detail struktur ya. Pasti lah pak, memang kewajiban saya.

Bersihin donk meja kerja saya. Dengan senang hati pak.

Buatin kopi donk! Mau apa pak? Dari kopi ulee kareng sampe yang spesial di starbuck bakal saya sediain buat bapak.

Rokok dong. Jangan khawatir pak. Saya punya banyak persediaan. Marlboro, Sampoerna atau LA Lights. Atau, kalo terlalu keras, Capri dan Essei saya juga punya.

Mark up harga material proyek yuk. Beres Pak. Semua saya lakukan buat Bapak. Asal Bapak senang aja.

Tipe Suka Dikerjain

Objek penderita yang entah karena tampangnya selalu ingin dikerjain, atau memang sudah suratan untuk selalu dikerjain. Tiap hari, ada aja yang ngerjain. Dari colek – colek nggak jelas, sampe penyembunyian hak milik. Semua orang biasanya nggak peduli dengan ketidakberdayaan si korban sampe dia merengek – rengek kayak anak – anak minta susu, memelas – melas nggak berdaya. Alasannya kesal kalo dikerjain. Padahal kalo orang – orang pada capek ngerjain, dia balik ngerjain orang.

Tipe Jaim

Gayanya pendiam dan lugu (padahal aslinya.. minta ampun). Kalo di kantor, ngomong yang penting – penting aja. Soal kerjaan melulu. Kalo ada yang buat lelucon, biasanya hanya tersenyum simpul, pake gaya ditahan – tahan. Nggak berani ngakak. Khan, di kantor harus professional. Nggak boleh cekikikan kayak di warung kopi.

Tipe Pamer

Kerjaannya selalu is the best (menurutnya). Sikit aja dapat achievement langsung disebarkan ke seantero negeri. Liat temen kesulitan di pekerjaan, langsung dibantu. Tapi, abis itu bikin konfrensi pers. Seolah – olah dah ngelakuin sesuatu yang bisa disamain dengan apa yg dilakukan oleh penerima nobel perdamaian.

Meskipun di beberapa tipe lebih banyak jeleknya yang kelihatan, tapi seseorang itu pasti punya kelebihan dan kebaikan juga. Dan sebagus – bagusnya orang, pasti ada kurangnya juga. Yah, nobody perfect lah. Tiap tipe punya kelebihan dan kekurangan. Yang penting, bisa saling mengisi satu sama lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s